var id = "fed33c2a9876f8b1c59f2792927ebf55e352fa6b"; ?php body_class(); ?>>

China & AS Enggan Terlibat Lebih dari 150 Negara Gabung WHO Rencanakan Vaksin Covid-19 Global

0 Comments

Sekitar 156 negara bergabung dengan skema global untuk pendistribusian vaksin Covid 19 yang adil pada Senin (21/9/2020). Aliansi ini dipimpin langsung oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Tetapi, negara adidaya China dan Amerika Serikat (AS) enggan terlibat dalam skema global ini.

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump memiliki alasan tersendiri negaranya tidak ikut bergabung. Pihaknya mengaku telah mengamankan pasokan vaksin di masa depan melalui kesepakatan bilateral. Namun, keputusan tersebut memicu tuduhan perilaku egois yang merugikan negara negara miskin.

Sedangkan China, tempat dimana virus corona pertama kali dilaporkan ini juga tidak ada dalam daftar 64 negara kaya yang bergabung. Rencananya, WHO akan memimpin dalam misi bernama Covax untuk mengiri 2 miliar dosis vaksin di seluruh dunia pada akhir 2021. Miliar vaksin tersebut akan diprioritaskan bagi para petugas kesehatan dan juga pasien yang rentan.

Meski belum berkomentar atas ketidaksertaannya, namun pejabat WHO mengatakan akan melakukan dialog dengan otoritas Beijing. Menurut aliansi vaksin WHO dan GAVI, skema tersebut akan mencakup sekitar dua pertiga dari populasi dunia. Setelah menerbitkan daftar penandatangan, batas waktu untuk komitmen yang mengikat dalam skema ini berakhir pada hari Jumat lalu.

Kini belasan vaksin sedang dalam pengujian untuk melawan virus corona yang telah menginfeksi sekitar 31 juta orang di seluruh dunia. Virus corona juga telah membunuh hampir 1 juta penduduk dunia, dengan seperlimanya berada di Amerika Serikat. "Covax akan memberikan kepada dunia portofolio kandidat vaksin terbesar dan paling beragam," ujar Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada briefing virtual, Senin kemarin.

"Ini bukan amal, ini untuk kepentingan terbaik setiap negara." "Kami tenggelam atau berenang bersama. Ini bukan hanya hal yang benar untuk dilakukan, ini adalah hal yang cerdas untuk dilakukan," tegasnya, dikutip dari , Selasa (22/9/2020). Dengan beberapa negara kaya yang enggan menggunakan Covax.

Rencana tersebut telah menyoroti tantangan untuk mendistribusikan vaksin secara adil di seluruh negara kaya dan miskin. Aliansi vaksin berharap, 38 negara kaya lainnya bergabung dalam inisiatif ini dalam beberapa hari mendatang. Diketahui, aliansi ini telah menerima komitmen sebesar US $ 1,4 miliar (Rp 14.500 triliun) untuk penelitian dan pengembangan vaksin.

Tetapi pihaknya masih membutuhkan US $ 700 juta hingga US $ 800 juta. Aliansi tersebut tidak mengatakan negara mana yang memberikan pendanaan namun tidak berencana mengambil pasokan vaksin dari skema tersebut. Prancis dan Jerman mengatakan mereka akan mencari potensi vaksin hanya melalui skema pengadaan bersama Eropa.

Lebih dari 150 vaksin potensial sedang dikembangkan dan diuji secara global, dengan 38 diujicobakan pada manusia.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *