var id = "fed33c2a9876f8b1c59f2792927ebf55e352fa6b"; ?php body_class(); ?>>

Sebut Ada Hoaks Beredar Yakin Dibiayai Asing Prabowo Tanggapi Rusuh Demo Tolak UU Cipta Kerja

0 Comments

Aksi unjuk rasa tolak omnibus law Undang Undang Cipta Kerja masih menjadi perbincangan banyak orang hingga saat ini. Pasalnya, tak sedikit aksi demo yang terjadi di beberapa daerah Indonesia berujung pada kerusuhan. Kerusuhan yang paling disorot adalah yang terjadi di Jakarta pada hari Kamis, 8 Oktober 2020 kemarin.

Sontak, pihak berwajib mengamankan beberapa orang dalam kerusuhan tersebut. Tak sedikit juga figur publik yang turut mengomentari kerusuhan dalam aksi demonstrasi tersebut. Diantaranya ada Menteri Pertahanan Prabowo Subianto.

Menurut Prabowo, ada dalang di balik kerusuhan setelah demo tolak UU Cipta Kerja tersebut. Ia juga mengatakan bahwa kerusuhan itu dibiayai oleh pihak asing. Selain itu, pria yang menjabat sebagai Ketua DPP Partai Gerindra ini menilai bahwa banyak pengunjuk rasa yang belum membaca UU Cipta Kerja dan termakan hoaks.

Mengutip dari berbagai sumber, berikut deretan pernyataan Prabowo Subianto terkait demo tolak UU Cipta Kerja: Prabowo meyakini ada dalang dari kerusuhan usai demonstrasi penolakanUU Cipta Kerja. "Ini pasti ada dalangnya. Ini pasti anasir anasir ini. Ini pasti anasir yang dibiayai asing. Enggak mungkin seorang patriot mau bakar (fasilitas umum) milik rakyat," kata Prabowo dalam wawancara khusus yang dirilis DPP Partai Gerindra, Senin (12/10/2020).

Sementara itu, Koordinator Pusat Aliansi Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) Remy Hastian membantah berbagai tudingan yang menyebut aksi mahasiswa digerakkan pihak tertentu. Remy menilai tudingan pemerintah tentang adanya auktor intelektualis dalam aksi unjuk rasa menolak UU Cipta Kerja adalah hal yang biasa. Menurut dia, isu yang dilontarkan pemerintah itu adalah bagian dari upaya penggembosan gerakan mahasiswa saja.

"Pemerintah itu jagonya seperti itu, ketika kami demo besar besaran bilangnya ada yang menunggangi, ada yang mensponsori, ini bagian dari penggembosan gerakan," kata Remy kepada Kompas.com , Senin (12/10/2020). Prabowo menceritakan, dirinya sempat terperangkap dalam aksi massa penolakan UU Cipta Kerja. Menurut Ketua Umum Partai Gerindra ini, banyak mahasiswa yang tidak menggunakan masker dan tidak menjaga jarak di tengah pandemi Covid 19.

Dia pun menilai bahwa penggerak aksi demonstrasi ini tidak bertanggung jawab. "Ini kan mencelakakan anak anak kita. Dalang ini tidak bertanggung jawab sama sekali. Saya sangat prihatin. Ini kan lagi Covid 19," ujarnya. Kendati demikian, Prabowo mengatakan, para mahasiswa yang menggelar aksi memberikan akses agar mobilnya melewati jalan dan ada beberapa mahasiswa memberikan hormat.

"Ya masih banyak yang apa itu, dadah ke saya, lihat mobil saya. Anak anak itu ada juga yang hormat. Jadi saya kira mereka itu niatnya baik anak anak itu, tapi ada yang panas panasin ," ucapnya. Lebih lanjut, Prabowo meminta semua pihak bersabar dan mempersilakan untuk melakukan uji materi atau judicial review atas UU Cipta Kerja ke Mahkamah Konstitusi (MK). "Cobalah kita sabar, kita atasi dulu, kita coba. Kalau UU ini tidak bagus pelaksanaannya, tidak baik, bawalah ke judicial review , ke MK, sudah berkali kali kok dalam sejarah terjadi," kata dia.

PrabowoSubianto menilai, banyak pengunjuk rasa dalam aksi demo penolakanUU Cipta Kerjabeberapa hari yang lalu belum membacaomnibus lawUU Cipta Kerja dan termakan hoaks. Hal tersebut disampaikan Prabowo dalam wawancara khusus yang dirilis DPP Partai Gerindra, Senin (12/10/2020). "Sekarang ini, yang kemarin demo itu belum baca hasilomnibus lawitu, dan banyak hoaks. Banyak hoaks di mana mana, seolah olah ini enggak ada, itu enggak ada, dikurangi," kata Prabowo.

Prabowo mengatakan, banyaknya hoaks yang beredar pertanda ada yang menciptakan kekacauan. Ia meyakini, ada kekuatan kekuatan asing yang tidak ingin Indonesia aman dan maju. "Jadi, ya ini. Kadang kadang tokoh tokoh kita lihat, benar, dia yakin dia benar, tapi dia lakukan sesuatu dan dia tidak sadar sebenarnya ini permainan orang lain," ujarnya.

Prabowo mengatakan, terkait pembahasanRUU Cipta Kerja, Partai Gerindra paling keras membela kepentingan buruh. Menurut Prabowo, tuntunan serikat buruh atas substansi UU Cipta Kerja sudah diakomodasi sebanyak 80 persen. "Ya kita tidak bisa 100 persen, namanya politik negara, kadang kadang kita harus mengerti kita harus, kadang kadang ada kebutuhan ini itu, ada keperluan, ya kan, kita butuh investasi dari mana mana," ucapnya.

Berdasarkan hal tersebut, Prabowo meminta serikat buruh untuk tidak emosional dan mudah menggelar aksi unjuk rasa sehingga mengakibatkan munculnya vandalisme dan perusakan fasilitas umum. "Kalau ini nanti yang dibakar sarana umum, itu kan dibangun dengan uang rakyat, untuk kepentingan rakyat dibakar," kata dia.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *